Macam-macam tipe pembeli

Sudah sejak awal saya datang ke Jepang dari tahun 2015 bulan Februari sampai sekarang Agustus 2018, saya sudah menjalankan usaha kirim barang ke Indonesia. Awalnya saya ngga serius di dalam jenis usaha ini. Jadi awalnya dikenalin sama temen, orang yang bisnis motor klasik. Nah orang itu pengen cari onderdil motor klasik dari Jepang karena harganya murah dan stoknya banyak.

Awalnya sih cuma untuk sarana kirim uang ke Indonesia. jadi orangnya transfer rupiah ke rekening saya lalu saya belikan onderdil dan kirim ke Indonesia. Lama kelamaan saya mikir kenapa ngga diseriusin aja lumayan untuk muterin uang. Daripada uangnya saya pendam di bank lebih baik saya putar untuk usaha.

Sekarang saya bisa transaksi pembelian perbulan sebanyak 50 transaksi dengan total harga 350rb yen atau sekitar 40juta rupiah. Karena bisnis kirim barang ke Indonesia, saya jadi kenal beberapa tipe customer seperti:

Maunya murah
Nah ini customer yang selalu minta penjual untuk memberikan harga murah. misalnya harga jam tangan di mercari 20rb yen, trus dia minta tawar jadi 18rb. Ada yang mau ada juga yang ngga. Terus pernah juga ada barang seharga 2000 yen minta ditawar jadi 1500 yen akhirnya nyerah ga dapet di 1500 yen dapetnya 2000 yen. Setelah itu minta fee saya untuk di diskon saja karena harga barangnya murah.

Cerewet
Customer ini mirip sama customer diatas yang maunya murah ditambah minta fotoin barangnya. Cek barangnya mulus apa ngga. Bisa jalan apa ngga. Terus kalo udah dikriim nanti ilang gimana.

PHPer
Customer yang banyak nanya tapi ngga jadi beli. Nah kalo yang kaya gini ngadepinnya harus sabar. Nanya ini itu harus dijawab. “mas sepatu ini berapa sampai Indonesia?” Udah saya itung2in termasuk pajak eh ujung2nya ga jadi beli.

Ga banyak nanya
Ini tipe customer yang paling saya suka. Nanya harga kindle di Auction saya kasih harganya, orangnya transfer terus langsung bayar. Setelah barang diterima langsung menghilang.

Customer loyal
Ini juga saya suka. suka pesen ke saya sepatu, tas, dompet, jam tangan. Ga banyak tanya langsung transfer. Udah gitu customer model ini mendominasi market saya sebanyak 80%. Alhamdulillah emang namanya rejeki.

Dari semua tipe customer diatas hampir semuanya selalu nanya ke saya bisa ngga untuk bikin harga barang dibawah 100$. Saya selalu bilang ngga bisa. Biasanya setelah saya bilang ga bisa ada beberapa customer yang mau tetep order barangnya ke saya dengan catatan harga barang apa adanya. Ada juga yang pilih untuk mundur dan cari jasa kriim barang lain. Saya lebih baik kehilanagn customer daripada saya nambah dosa dengan cara nipu petugas bea cukai dan pak pos Indonesia dan Jepang.

Aug28

Leave a Reply