Belajar agama lagi

Jadi saya sedang mentok atau pusing di Kantor mengerakan proyek ala2 Google Analytic bikinan sendiri. Disela-sela ngoding akhirnya saya sempet2in ngeBlog. Sebenernya ngga boleh sih. Sama aja artinya sama korupsi waktu. Ya udah deh saya terusin lagi dari rumah nanti.

Yap dah sampe rumah. Begitu sampe rumah malah lupa mau nulis apa. Ceritanya beberapa hari yang lalu kampung Fukuoka tempat saya tinggal sedang kedatangan pak Ustad Khalid. Beliau cerita macem2 tentang Islam. Salah satu yang saya ingat adalah jika mau semangat untuk ibadah diingat-ingat lagi “Fadhilah” atau ganjaran apa yang akan didapat nanti. Begitu juga kalo mau berbuat maksiat, diingat-ingat lagi hukuman apa nanti yang akan didapat. Dengan mengingat hal tersebut Insya Allah kita akan terhindar dari perbuatan maksiat dan sealu melakukan perbuatan baik.

Hal lain yang pak Khalid ceritakan adalah tentang Haji. Haji itu merupakan rukun Islam yang ke-5. Naik haji jika mampu. Jika mampu disini harus segera diusahakan “mampu” dalam hal fisik, dan keuangan. Karena merupakan rukun Islam yang wajib, jika punya uang untuk berhaji sebaiknya ya harus disegerakan. Kalo punya uang banyak terus harus memilih antara beli rumah atau haji. Katanya pak Khalid, Haji didahulukan karena Haji itu wajib.

Jadi begitu ceritanya, saya jadi belajar agama lagi.

Terima Kasih

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*
Website