Catatan berkendara di Jepang

Jadi ceritanya saya sudah sebulan beli motor di Jepang. Motornya bekas sih tapi gpp yang penting bisa dipake buat muter-muter jalanan Fukuoka.Berikut penampakan motor saya. Gambar berikut cuman ilustrasi aja kondisi sebenarnya ngga sebagus yang difoto.

honda

Merk motornya Honda tipe Crea. Modelnya classic gitu mirip-mirip vespa lah. karena belinya bekas jadi harganya bisa dibilang murah. Harga aslinya 50.000 Yen(Rp 5jt) trus ditambah asuransi,pajak,administrasi dan servis jadinya 70.000 Yen. Kalo di Indonesia harga motor itu biasanya udah termasuk pajak,servis dan administrasi jadinya dah terima beres. Tapi kalo disini blum, jadi berasa kaya kena jebakan Betmen gitu. Kirain murah tapi ternyata belum biaya plus-plus yang lain.

Oh iya motornya ini cuma 50cc. max speed cuma 50km/jam ngga bisa lebih. Di Jepang kalo motornya 50cc max speed yang boleh dipake dijalan cuma 40km/jam lebih dari itu kalo lagi sial bisa kena tilang sama Polisi. Alhamdulillah sampe saat ini belum pernah kena tilang. :D. SIM motor 50cc juga khusus. Jadi SIM motor 50cc ngga bisa dipake buat naik motor yang cc-nya lebih gede lagi. Tapi sebaliknya kalo punya SIM motor yang cc-nya gede bisa dipake buat naik motor yang cc-nya kecil.

Nah ngga enaknya naik motor dengan cc-kecil itu harus jalan dipinggir. Ngga boleh ketengah. Bahaya juga kalo jalan ditengah. Kendaraan ditengah jalannya pada kenceng-kenceng juga. Biasanya motor 50cc dipake buat usaha delivery misalnya makanan,koran dan pos.

Selama jalan-jalan di Fukuoka, ada beberapa peraturan lalu lintas yang agak beda. Misalnya belok kiri ngga boleh langsung. Trus kalo mau belok dan ada orang nyebrang harus mendahulukan orang nyebrang. Kalo urusan patuh lalu lintas orang Jepang itu pada patuh. Biar jalanan sepi kalo lampu merah pasti berhenti.

Blog ini disponsori oleh istri saya dan sebuah es krim green tea yang ketika saya sedang mengetik ini disuapin es krim green tea oleh istri saya. Cukup sekian dan terima kasih.

Aug16

Leave a Reply