Membuat SIM motor di Jepang

Kalo di Indonesia biasanya punya motor dulu baru bikin SIM. Kalo disini punya SIM dulu punya kendaraan (motor/mobil) belakangan. Karena bikin SIM disini lebih susah daripada beli kendaraannya. Di Indonesia sih bikin SIM ngga susah (waktu saya dulu) tinggal bayar 250k (2004) udah langsung jadi tanpa tes. Hehe.. Calo SIM jaman dulu memang hebat. Kalo sekarang sih kabarnya udah susah pake calo.

Untuk mengurus SIM motor di Jepang tidak sulit asal udah punya SIM motor Indonesia. Ngga perlu tes praktek, cuma tes tulis sama tes mata aja. SIM motor yang saya maksud disini adalah jenis motor skuter yang 50cc dengan kecepatan kira-kira max 60km/jam namun hanya boleh beroperasi 30km/jam. Kalo mau bikin SIM untuk motor gede yang bisa bonceng berdua yang modelnya semacam vixion,Tiger,Ninja dll harus bikin SIM yang beda lagi

Bikin SIM waktunya terbatas karena jam buka untuk bikin SIM cuma setengah jam. Jam 13:00 sampai 13:30. Jadinya harus datang tepat waktu karena kalo ngga nanti udah keburu nutup.

Karena saya tinggal di Fukuoka berikut saya kasi tau caranya.

1. Buat translasi SIM di JAF (Japan Automobile Federation). Biaya translasi sekitar 3000 Yen. Lokasinya di Muromi. Gedungnya deket sama stasiun Muromi adanya di pinggir kali.
2. Datang ke kantor semacam Dinas Perhubungan Jepang gitu deh. Kalo di Indonesia bikinnya di Polres. Tempatnya agak jauh sekitaran 40 menit dari stasiun Hakata. Naik bis nomer 50 dari halte Hakata Eki Mae.
3. Isi Formulir pengajuan bikin SIM.
4. Bayar 1,500 Yen di loket 11
5. Kasi bukti bayar, formulir, SIM Indonesia, surat translasi SIM, Passport, Residence card, dan isi surat keterangan yang jawabannya adalah いいえ(iie) semua. masukin semua dokumen ke loket nomer 7.
6. Tes tulis. Tes tulis disini ada 2 macem pake bahasa Jepang dan Inggris. Pilih yang bahasa Inggris aja biar ngga ribet. Jawaban soalnya cuman 2 benar atau salah. Tulis O (bulat) jika benar dan X (silang) Jika salah. Dari 10 Soal disitu mayoritas jawabannya adalah benar. Anda dinyatakan lulus jika bisa menjawab minimal 7 soal secara benar. Lokasi tes tulis ada di dalam loket petugasnya dan bukan di ruang kelas khusus test. Mungkin karena yang tes tulis dikit jadinya ngga perlu ruang kelas. waktu ngerjainnya juga cuman 10 menit.
7. Tes mata. Tes mata buat ngecek buta warna atau tidak sama ngecek arah. Untuk tes arah nanti ada huruf C yang posisinya di balik-balik madep kiri,kanan,atas,bawah. Kita tinggal jawab aja pake bahasa Jepang atau Inggris pun boleh.
Kiri = ひだり = Hidari
Kanan = みぎ = Migi
Atas = うえ = Ue
Bawah = した = Shita

Untuk tes warna waktu itu saya cuma dites warna merah sama biru aja.
Merah = あかい
Biru = あおい
8.Bayar lagi 2,000 Yen di lantai satu. Berhubung pemahaman bahasa Jepang masih ala kadarnya, saya ngga tau ini uang buat apa. Yang penting bayar.
8 Jika dinyatakan lulus maka langsung foto buat SIM.
9 Sim akan jadi setelah kira-kira 15 menit. Setelah SIM jadi maka akan diceramahi sama pak petugas. Berhubung pemahaman bahasa Jepang saya masih pas-pasan, yang saya mengerti waktu itu adalah Jangan ngebut-ngebut, Pake helm, Ga boleh boncengan. Sisanya setelah itu saya ngga ngerti dan cuma jawab はい (hai) yang artinya iya.

Semoga bermanfaat. kalo ada yang mau ditanyakan monggo. Oh iya berikutnya saya mau coba bikin SIM mobil. kalo udah berhasil tak share disini juga nanti. Hohoho..

Apr03

4 Responses to “Membuat SIM motor di Jepang”

  1. Mas, mau nanya. Bagaimana cara membuat translasi sim C nya ya?

Leave a Reply