Menyiapkan cincin lamaran

Sebenernya persiapan cincin lamaran ini ngga mau saya siapkan. cuma karena di suruh sama keluarga jadinya saya mengikuti saja sesuai adat yang berlaku. Kalo di dalam Islam pada saat khitbah/lamaran ngga ada yang namanya tuker cincin. Tapi boleh memberikan hadiah untuk calon istri. Dari info yang beredar di Internet sih gitu. Tolong di koreksi ya kalo ada yang salah.

Berhubung awalnya saya memang tidak mau mempersiapkan, maka pada akhirnya keputusan buat nyari cincin dilakukan secara mendadak. Tanggal lamaran sudah ditentukan tanggal 14 Agustus. Dari info yang beredar untuk membeli cincin lamaran atau nikahan itu harus pesan dahulu dan jadinya sekitaran 2 minggu. Posisi gw waktu itu abis lebaran tanggal 1 Agustus.

Mulai paniklah hari itu nyari2 toko emas yang buka pas lagi lebaran. Tempat pertama yang didatengin yaitu Blok M Plaza lantai basement. Disitu memang pusatnya toko perhiasan. Pas udah sampe sana. Plong kosong semua itu toko ngga ada yang buka sama sekali. Pilihan ke-2 ada di temen bokap yang jualan perhiasan. Tapi posisinya waktu itu blom jelas. Temen bokap masih ngasih tau harga aja, blom bisa memastikan apakah cincin bisa selesai sebelum hari-H. Skip2 Gugling2 akhirnya nemu pusat perhiasan di Cikini Gold Center. lokasinya persis di depan pasar Cikini. Pas dateng kesana cuma ada 4 toko emas yang buka, maklum abis lebaran toko2 pada nutup semua. 3 toko emas di bawah bilang bisa jadi pas pertengahan Agustus. Gw tolaklah penawaran mereka, orang gw butuhnya cepet, soalnya pas tanggal 12 udah harus cabut ke Malang. Pas naik ke lantai-2 ada 1 toko emas yang buka, hal pertama yang gw tanyakan adalah bisa jadi pas tanggal 11 apa ngga. Alhamdulillah si toko emas ini bisa menyanggupi. hehe… Selamet deh.

Pilihan model ada banyak di etalase. Gw cari model yang ngga ribet biar jadinya cepet. Mengenai bahan pembuatan, gw milih emas buat calon istri gw sedangkan gw pake bahan Palladium. Dari info yang gw baca2, gw lupa nemu dimana. Disitu dibilang kalo cowo itu ngga boleh pake perhiasan. Dan perhiasan itu termasuk emas. Makanya itu gw ngga milih emas, biar calon istri gw aja yang pake. Si penjual kasi tau bahan2 yang biasa dipake buat cincin. Ada paladium, emas putih, emas kuning sama Perak. Emas putih setelah gw tanya2 ternyata ada kandungan emas kuning didalemnya ya udah deh gw hindari jadinya.

Untuk persentase emas untuk cincin ada 2 macem yaitu 75% dan 99%. bedanya adalah kalo emas 75% lebih murah dan lebih kuat. Lebih kuat disini maksudnya cincinya ngga gampang penyok. semakin tinggi kandungan emas semakin rapuhlah itu cincin. Dan si abangnya ini baru bilang pas cincin udah beres. Waktu itu gw udah terlanjur mesen yang 99%.:facepalmPada akhirnya gw memutuskan untuk mesen emas 99% dan Palladium (mungkin 99% juga). Total sekitaran Rp 6jt. Gw rasa emang harganya segitu ngga terlalu mahal dan murah. Harga segitu udah termasuk box sama grafir nama. Oh iya nama tokonya toko mas Mudjur di lantai 2 Cikini Gold Center.

Aug18

Leave a Reply