ngesot lagi

ngelanjutin post sebelumnya. masih dengan tema ngesot. Cerita berlanjut sampe gw selesai kursus di IALF dan tempat kerja gw yang kedua.

Udah selesai kursus IELTS prep dan test IELTS gw coba daftar beasiswa gw yang pertama, ADS. nih beasiswa paling terkenal se-Indonesia. Karena waktu itu gw ngga ngerti sama sekali gimana cara ngisi formulir. ya udah gw ngisi asal-asalan. 3 bulan kemudian, seperti yang udah gw duga sebelumnya. Gw di tolak alias ngga di terima. Diantara 3600 orang yang daftar kita cuma terima 350 orang. pfftt.

Percobaan pelamaran beasiswa kembali berlanjut. gw coba beasiswa erasmus mundus. Di beasiswa Erasmus Mundus, sekali daftar kita bisa apply ke 3 tempat yang berbeda. kalo ngga salah waktu itu gw coba di Swedia, Prancis sama Jerman. Dan bisa di tebak juga, gw kembali di tolak.

Ceritanya gw lompat ke setelah gw selesai kursus bahasa inggris di Pare. Setelah kursus gw coba ambil TOEFL ITP. hasilnya ngga begitu bagus sih. skor TOEFL gw cuma 525. Nah pada saat ini juga gw coba beasiswa Fullbright. Disitu sih ada ketentuannya syarat nilai TOEFL itu harus 550, tapi gw tetep nekat aja ngirimin. hehehehe… dan seperti yang sudah di duga gw ditolak lagi.

Berbekal TOEFL ITP yang cuman 525 berdasarkan info beasiswa di milis yahoo, ada info beasiswa ke Chonnam Univ Korea Selatan. Iseng2 lagi lah gw coba ngirim kesini. kali ini dengan persiapan yang serius mulai dari bikin Motivation Letter, Ijazah, Transkrip, dll.. Untuk pembuatan Motivation Letter, gw di bantu kenalan gw di dunia maya Sahadewa Andhika . Kampus ini punya 2 tempat di yeosu sama di Gwangju. waktu itu gw milih jurusan Software Engineering di Yeosu. Mungkin karena gw blom tau tata cara daftar beasiswa. Jadi pada waktu itu yang gw laukukan adalah daftar kampus aja. Harusnya adalah daftar kampus dan daftar beasiswa dengan menghubungi prof setempat untuk dapet beasiswa. Jadi kesimpulannya adalah, gw keterima di kampus ini tapi gw ngga dapet beasiswa. Jadinya gw batal berangkat. waktu itu yang di pikiran gw adalah. ini merupakan suatu kemajuan, tinggal selangkah lagi gw dapet beasiswa.

Pada saat yang sama gw daftar di kampus Korea gw juga pernah nyerah dan memilih untuk daftar di kampus Indonesia. waktu itu gw milih kuliah di ITB. Karena kesalahan sistem atau gw yang salah klik jadinya jurusan yang gw ambil salah. Gw kepengen ambil jurusan Informatika, tetapi yang kepilih malah Sistem Informasi. Waktu itu kondisi gw lagi ngga punya duit sama skali, jadilah waktu itu gw fokus di kerjaan freelance dan mngebaikan persiapan untuk tes masuk ITB. Ketika tiba ujian penjurusan, gw ngga bisa jawab sama sekali. padahal waktu itu soal yang di berikan cuma 5 soal essay. hehe… ya sudah lah

Cerita lompat lagi, kali ini di semester berikutnya ada penawaran beasiswa di kampus Korea yang sama yaitu Chonam. Kali ini gw udah tau cara daftarnya. Yang pertama lo lakukan adalah daftar kampus, setelah itu lo hubungi dosen pembimbing di kampus yang bisa ngasi lo beasiswa. Daftar kampus udah beres dan ngga ada masalah. Masalah baru mulai pas lagi nyari dosen pembimbing. Dosen pertama sebut saja namanya GSLee. si pak dosen ini bilang, “saat ini saya ngga bisa terima mahasiswa Master, saya cuma terima Phd dan Integrated Phd. Kalo mau daftar master silakan daftar semester depan”. Buat yang belum tau apa itu program Integrated, Integrated adalah program S2 dan S3 yang di gabung menjadi 1. lama waktu belajar adalah 5 tahun. abis gitu gw kontak pihak international office dan bilang buat simpen berkas dokumen untuk semester depan. Pihak International Office bilang itu ngga bisa. kalo mau daftar lagi semester depan berarti harus kirim ulang dokumennnya.

Dosen kedua sebut saja namanya DJChoi, bilang “kamu saya terima di lab saya tapi kamu ngga dapet beasiswa dari saya”. Kalo udah dikasi kondisi gini sama aja gw ngga dapet beasiswa. Ya udah lah anggep aja si dosen ini nolak.

Pas gw nyaris nyerah, gw lapor ke International Office kalo kedua dosen tersebut menolak gw. Abis gitu dia ngasi daftar nama dosen dan bilang coba cari dosen lagi di daftar nama2 ini. Setelah gw cari2 lagi, ada dosen yang bidangnya agak2 nyerempet dari bidang gw. Sebut saja nama dosen itu SHkim. gw email pak dosen itu dan minta dia untuk jadi dosen pembimbing gw sekaligus minta beasiswa dari dia. Gw ngga nyangka ternyata dia mau nerima gw. Cihuyy… Akhirnya perjuangan ngesot nyari beasiswa dapet juga. Kalo diitung2 dari awal daftar sekolah, gw udah nyoba 7 kali daftar beasiswa dan semuanya gagal.

Pesan moralnya adalah. Kita ngga tau pada percobaan ke berapa akan keterima, makanya coba aja terus. Kalo pada saat itu gw berhenti nyoba pada percobaan ke-7, gw ngga bakalan disini sekarang. Buat yang galau2 sama aja kaya nyari pacar. setelah sekian kali lo di tolak trus lo berhenti. maka lo ngga bakalan dapet pacar. Tapi kalo lo coba terus pasti suatu saat akan berhasil.

Hufftt capek juga. dah akh.

4 thoughts on “ngesot lagi

  1. Mas, saya juga rencana mau daftar kuliah di korea. Kondisi saya mirip2 dikitlah sama mas 😀 (hehe)

    Btw, saya mau kontak prof disana. Saya jurusan IT. Dan pas liat2 profil prof disana, sepertinya latar belakang mereka tidak mirip dengan saya 🙁
    Gimana ya mas cara meyakinkan mereka? Tanggal 2 Mei ini rencana saya mau daftar.

    Mungkin mas ada contoh cara kontak profnya? tolong bantu ya mas..

    • cara kontak prof melalui email. Nah email ini bisa didapat dari website kampus. Oh iya risetnya mau di bidang apa. Kalo tentang image processing saya punya emailnya.

  2. mas,boleh nanya ga :D, gini saya kan baru tamat diploma 3, saya mau lanjut kuliah s1 tpi lewat beasiswa ke korea, karena saya belom pernah sama sekali daftar beasiswa tolong bantuannya tentang apa aja yang dipersiapin, apalagi tentang daftar beasiswa dengan menghubungi prof setempat untuk dapet beasiswa, itu gimana caranya,soalnya masih bingung 😀

    mohon bantuannya, makasih ya mas 😀

    • halo Wiya,

      Untuk melanjutkan pendidikan dari D3 ke S1 di Korea sepertinya tidak ada(sepengetahuan saya). Saya sarankan untuk lanjut S1 saja di Indonesia sambil mempersiapkan untuk daftar beasiswa di Korea. Seperti melatih kemampuan bahasa Inggris dll.

      Terima kasih

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*
Website