Perjuangan ngesot….. sott………

sengaja gw buat judul diatas lain dari biasanya. yak bener banget “Ngesot”. perlu lo ketahui ngesot disini bukan pengertian yg sebenarnya atau disamakan dengan suster ngesot yang suka muncul di film bokep berkedok horor. Ngesot disini artinya berjuang dengan sungguh2 dan pantang menyerah. hehe.. kebetulan pikiran gw hari ini lagi beres.

Kepengen nyari beasiswa pertama kali pas akhir-akhir kuliah. Entah kenapa baru kepengen pas akhir2 kuliah, knapa ngga dari awal2 aja ya. Ya sudah lah yang penting target sudah ada walaupun agak telat. Oh iya gw kuliah di kampus yang

Setelah lulus kuliah, kampus S1 menawarkan kuliah S2 di kampus yang sama dan tentu saja dengan biaya yg lebih murah. waktu gw ngga perlu bayar uang gedung lagi. total biaya kuliah persemester cuman 3jt. Biaya kuliah udah termasuk murah pada waktu itu tahun 2008. waktu itu gw mutusin buat ngga nerima tawaran itu, kenapa? sebelumnya gw udah bilang gw pengennya dapet beasiswa kalo bisa sih luar negeri. trus juga kalo kuliah di kampus yang sama ngga ada tantangannya. tinggal daftar, kuliah, ujian lulus deh.. hehe…. beberapa temen gw ada yang ngambil. menurut gw itu hak mereka dan itu sah-sah aja. Oh iya gw ini penganut hidup non-mainstream. gw ngga mau ikut2an kaya kebanyakan orang di luaran sana. let’s say lulus kuliah, cari kerja-> dapet duit, pacaran, nikah, dll…. Sekali lagi itu hak mereka dan ngga ada yg melarang, gw juga ngga menyalahkan koq. Tapi menurut pendapat gw, hidup yang kaya gitu ngga seru. Hidup cuman sekali sayang banget kalo dipake buat kehidupan yang standar, harus ada yang beda, menantang buat hidup jadi menarik.

Yak lanjut lagi. awalnya juga gw ikut kebanyakan orang. yak betul sekali gw kerja. gw kerja sebelum gw lulus. beberapa bulan sebelum, gw lulus, gw pernah jadi operator warnet. cuman sebentar sih 2 bulan doang. lumayan lah nambah2 uang jajan. abis gitu gw pindah kerja ke software house company di Cilandak atas rekomendasi teman gw. gaji ngga masalah, yang penting gw dapet pengalaman. pada saat kerja itu juga, gw belajar bahasa Inggris di LIA daerah Fatmawati. Pikiran gw waktu itu buat kuliah di luar negeri butuh yang namanya serifikat TOEFL. jadilah gw ambil TOEFL preparation di LIA Fatmawati. Nah lulus dari TOEFL Prep LIA, skor TOEFL gw masih sekitar 500. Sepengetahuan gw skor bhs inggris lo harus diatas 550.

Bosen dengan perusahaan kecil , gw mencoba pindah ke perusahaan yang lebih gede. Jadi lah gw pindah ke kantor sebelah. masih daerah Fatmawati juga tapi ini anak perusahaan Telkom yang biasa bikin Yellow Pages dan Contact Center. disini gw udah muali bikin web based application pake Zend sama Extjs. mabok2 dah awal2 belajar. Nah pas pas gw kerja di kantor ini, gw cari kursusan yang belajar sama Native Speaker. bepeualanglah gw ke seputaran Jakarta dan gw menemukan wallstreet di daerah Ratu Plaza Jakarta. setelah tanya2 ternyata biayanya selangit… kalo ngga salah dulu diatas 12 juta untuk 4 tingkat. Maka itu gw pindah nyari yang lain dan gw menemuka IELTS Preparation di daerah Kuningan. nama lembaganya IALF (Indonesia Australia Language Foundation). Nah disini gw belajar buat ngerjain soal IELTS yg terdiri dari Speaking, Listening, Reading sama Speaking. waktu itu biaya 3.5 juta buat 5 minggu. masih sanggup lah kalo ini sih. lulus dari sini gw coba ambil tes IELTS yang beneran dan gw cuman dapet skor rata-rata 6 dengan nilai speaking 5.5. Gw mengakui kalo speaking gw ancur. makanya gw googling lagi buat nyari tempat kursus yg bagus dan gw menemukan sebuah tempat di pare dimana banyak tempat kursus bahasa inggris disana. Disana kita dipaksa untuk ngomong bahasa inggris.

Dah akh capek. To be Continued……

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*
Website