Apakah punya pacar merupakan solusi

Sedikit opini dari gw mumpung lagi galau. Kebetulan timingnya pas banget lagi males ngelab. tanpa basa-basi lagi langsung aja cekidot di bawah.

kadang-kadang ngerasa ngakak sendiri dalem hati kalo pas kita-kita lagi pada nongkrong bareng. apalagi pas jaman2 SMA. masa-masa di mana emosi masi labil pengen coba sana-sini.
biasa kalo cowo2 pada ngumpul, hal-hal yang di omongin ngga jauh2 dari masalah asmara. Ada beberapa temen yg yang suka ngeluh sendiri tentang status jomblo yang dia sandang dari lahir.
gw sih pas waktu itu ngga terlalu tertarik sama yg namanya dunia percintaan. yang gw seneng waktu itu maen sepeda, maen PS sama maen Gitar. jadi begitu mereka pada curhat gw cuma bisa dengerin aja.

Ada temen yg bilang “ekh gw dah lama jomblo nih pengen nyobain pacaran”
temen satu lagi bilang “lah gw baru jadian sama si X minggu kemaren, anaknya begini-begitu bla.. bla… bla..(intinya nyeritain cewe barunya)”
temen yang jomblo langsung mupeng. temen2 yg lain yang udah pada punya pasangan langsung mengolok-olok si temen yg jomblo. intinya sih manas-manasin(udah kaya masakan aja pake di panasin dulu) supaya si jomblo buat cepet2 cari cewe. lama-kelamaan si jomblo ngga betah juga jadi di panas-panasin terus. ada beberapa yg bilang cupu, nggak laku, ngga gentle dan banyak kalimat negatif lainnya. gw yang waktu itu jomblo juga ikutan kena getahnya. cuman karena gw orangnya cuek jadi di olok2 juga dah ngga mempan. 😀

” kenalin lah sama temen lo, gw dah bosen jomblo mulu” kata si jomblo



Berdasarkan pengalaman gw di atas bisa gw simpulkan. sebenernya alasan buat nyari cewe atau dapetin pacar itu apa sih ?? pengen lepas dari olok-olok temen apa pengen rasain indahnya jatuh cinta?
inilah yg terjadi di sekitar kita. gara-gara jomblo , terus di kata-katain, terus malu, akhirnya maksain diri buat punya pacar. apa punya pacar itu bisa jadi solusi ??

coba jawab dulu pertanyaan berikut, gimana lo bisa nerima kehadiran orang lain di hidup lo, sementara menerima keadaan diri sendiri aja nggak bisa?
yang pertama lo laukuin adalah menerima keadaan diri sendiri dulu. Tanya lagi ke dalam diri masing- masing. Apa iya, butuh banget yang namanya pacar?
Apa iya, nggak punya pacar alias jomblo itu seburuk yang dibilang orang-orang? Apa iya, jomblo itu tanda kalo diri ini emang nggak laku, ngga gaul, dan jadi nggak pantes buat dicintai? apa menjadi jomblo itu akhir dari hidup lo?Tanya dulu sama diri sendiri.abis gitu pasti lo sadar. apa segini aja hidup lo?, sampe-sampe urusan pacar bisa bikin gelisah sepanjang masa? Pacar itu bisa nanti, tapi masa depan nggak bisa menunggu. Siapkan aja hal-hal yang jauh lebih penting buat masa depan lo. Masa depan cerah, siapa yang nggak mau sama lo nantinya?
dan lagi, gimana lo bisa mencintai orang lain ketika mencintai diri sendiri saja nggak sanggup? Pikir-pikir lagi deh, emangnya rela gitu, dapet pasangan yang asal-asalan hanya demi melepas predikat
jomblo? Pasti nggak rela kan. Maunya pasti dapet yang baik, yang sesuai sama kriteria. ngga punya pacar alias jomblo ngga bakalan bikin dunia kiamat kali. get a life man
Karena itulah, diperlukan pencarian yang bener-bener. Seringkali, apa-apa yang didapat dengan cepat, akan hilang dengan cepat juga nantinya.

Jadi, para jombloers, nggak usah risih kalo kejombloanmu mulai dibahas temen-temen atau siapapun itu. Hidup dan hati kan punya kalian masing-masing. Kalau kalian bisa mencintai diri
sendiri apapun kondisinya, ya sudah. Berbahagialah dengan yang kalian punya. Cinta itu suatu proses yang indah. Akan datang tepat pada waktunya. Nikmati aja.
Indahnya jatuh cinta itu nggak bakalan kerasa kalau kalian buru-buru. Santai saja bro, jodoh itu sudah ada yang mengatur. Yang penting,
jadilah pribadi yang sebaik mungkin. Jadilah pribadi yang pantas untuk dicintai…

2 thoughts on “Apakah punya pacar merupakan solusi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*
Website